BPOM Temukan Obat Dan Makanan Ilegal Capai Rp1,1 Miliar

Jambi, AP – Kepala Balai Pengawasan Obat dan Makanan (Balai POM) Jambi, Antoni Asdi mengatakan temuan produk obat-obatan, obat tradisional atau jamu dan makanan ilegal di provinsi itu dalam kurung waktu 2017-2018 mencapai Rp1,1 miliar.

“Jumlah temuan produk obat, obat tradisonal atau jamu dan makanan ilegal sebanyak 3.087 item jika dikonversikan mencapai Rp1,1 miliar,” kata Antoni Asdi Jumat lalu.

Temuan produk ilegal itu berdasarkan pengawasan rutin selama dua tahun sejak 2017-2018 oleh Balai POM Jambi dengan serangkaian kegiatannya seperti operasi strom, operasi pangea, operasi gabungan daerah dan operasi gabungan nasional.

Dari jumlah temuan itu Balai POM Jambi kata Antoni telah menangani 11 perkara pelanggaran di bidang obat dan makanan dengan 11 orang tersangka.

Dari 11 perkara, yang telah diproses sampai tahap dua sebanyak lima perkara, SP3 sebanyak satu perkara karena tersangkanya meninggal dunia, tahap satu (P19) sebanyak tiga perkara dan SPDP sebanyak dua perkara.

Menurutnya, kejahatan peredaran obat dan makanan ilegal merupakan kejahatan kemanusiaan. Dimana produk ilegal tersebut berisiko membahayakan kesehatan terutama untuk kelompok masyarakat dengan penyakit yang sedang membutuhkan pengobatan baik pada bayi, anak kecil, ataupun orang tua.

Sebab itu, Badan POM kata Antoni terus mengimbau masyarakat agar turut berpartisipasi aktif dalam pengawasan obat dan makanan yang beredar.

“Tetap waspada sebelum membeli dan mengonsumsi obat dan makanan, ingat selalu ‘Cek KLIK’, yaitu cek kemasan dalam kondisi baik, baca informasi produk pada label, pastikan memiliki izin edar, dan cek masa kedaluwarsanya. Masyarakat juga dapat mengecek legalitas produk melalui website Badan POM atau melalui aplikasi android CekBPOM,” katanya. ant

Ruangan komen telah ditutup.